JIKA ADA PERTANYAAN SEPUTAR KONTEN DALAM BLOG INI, SILAHKAN INBOX FB SAYA SAJA KARENA SAYA SERING TIDAK SEMPAT MEMBACA KOMENTAR FACEBOOK DI TIAP POSTING

Rabu, 15 Juni 2011

Bagaimana Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa ( Bagian 1: Strategi Umum)

Beberapa siswa memang secara alami antusias untuk belajar, tapi kebanyakan siswa membutuhkan, atau berharap guru mereka dapat menginspirasi, menantang, dan menstimulasi mereka. Pembelajaran yang efektif di dalam ruang kelas tergantung pada kemampuan guru untuk menjaga daya tarik yang membuat siswanya pada pelajaran pada awalnya."Effective learning in the classroom depends on the teacher's ability ... to maintain the interest that brought students to the course in the first place" (Ericksen, 1978, p. 3).Seberapapun tingkat motivasi yang dibawa murid-murid anda ke dalam kelas pasti akan berubah, menjadi lebih baik atau lebih buruk, tergantung apa saja yang terjadi di dalam kelas.

Sayangnya tidak ada satupun rumus ajaib untuk memotivasi siswa. Banyak faktor mempengaruhi motivasi siswa untuk bekerja dan belajar(Bligh, 1971; Sass, 1989): minat pada materi pelajaran, persepsi kegunaannya, keinginan umum untuk mencapai, rasa percaya diri dan harga diri, serta kesabaran dan ketekunan. Dan, tentu saja, tidak semua siswa termotivasi oleh nilai-nilai yang sama, kebutuhan, keinginan, atau ingin. Beberapa siswa Anda akan termotivasi oleh persetujuan orang lain, beberapa dengan mengatasi tantangan.

Para peneliti telah mulai mengidentifikasi aspek-aspek dari situasi pengajaran yang meningkatkan motivasi diri siswa (Lowman, 1984; Lucas, 1990; Weinert dan Kluwe, 1987; Bligh, 1971). Untuk mendorong siswa untuk menjadi pelajar yang motivasi diri secara mandiri , guru dapat melakukan hal berikut:

  • Sering memberikan umpan balik positif yang membuat siswa percaya bahwa mereka "bisa melakukan dengan baik" pada awal pelajaran
  • Pastikan peluang untuk sukses siswa dengan memberikan tugas-tugas yang tidak terlalu mudah atau terlalu sulit.
  • Bantu siswa untuk menemukan makna pribadi dan nilai dalam materi pelajaran
  • Ciptakan atmosfer yang positif dan terbuka
  • bantu siswa untuk merasa bahwa mereka adalah anggota yang berharga dalam suatu komunitas belajar.

Penelitian juga menunjukkan bahwa praktek mengajar sehari-hari yang baik dapat memberikan lebih banyak manfaat untuk mengatasi sikap apatis siswa daripada tindakan langsung terhadap motovasi siswa (Ericksen, 1978 : good everyday teaching practices can do more to counter student apathy than special efforts to attack motivation directly ). Sebagian besar siswa merespon positif terhadap pembelajaran yang terprogram dengan baik, yang diajarkan oleh guru yang antusias, yang memiliki minat yang tulus pada siswa dan apa yang mereka pelajari. Dengan demikian kegiatan yang Anda lakukan untuk meningkatkan pembelajaran juga akan meningkatkan motivasi siswa.

Strategi Umum
Memanfaatkan kebutuhan siswa. Siswa belajar paling baik jika insentif untuk belajar di ruang kelas memuaskan motif mereka sendiri untuk terlibat dalam kelas. Beberapa kebutuhan siswa Anda yang dapat membawa ke kelas adalah kebutuhan untuk mempelajari sesuatu dalam rangka untuk menyelesaikan tugas tertentu atau kegiatan, kebutuhan untuk mencari pengalaman baru, kebutuhan untuk keterampilan yang sempurna, kebutuhan untuk mengatasi tantangan, kebutuhan untuk menjadi kompeten, kebutuhan untuk sukses dan melakukannya dengan baik, kebutuhan untuk merasa terlibat dan berinteraksi dengan orang lain. Memenuhi kebutuhan tersebut bermanfaat dalam dirinya sendiri, dan manfaat seperti itu mempertahankan belajar lebih efektif daripada nilai. Rancanglah tugas, kegiatan di kelas, dan pertanyaan-pertanyaan diskusi untuk mengatasi kebutuhan semacam ini. (Sumber: McMillan dan Forsyth, 1991)

Mintalah siswa untuk menganalisis apa yang membuat kelas-kelas mereka lebih atau kurang "memotivasi."
Sass (1989) meminta kelas untuk mengingat dua periode kelas baru-baru ini, di mana mereka sangat termotivasi dan satu di mana motivasi mereka rendah. Setiap siswa membuat daftar aspek-aspek khusus dari dua kelas yang mempengaruhi tingkat nya motivasi, dan siswa kemudian bertemu dalam kelompok kecil untuk mencapai konsensus pada karakteristik yang berkontribusi untuk motivasi tinggi dan rendah. Dalam lebih dari dua puluh program, laporan Sass, delapan karakteristik yang sama muncul sebagai kontributor utama terhadap motivasi siswa:
  • Instruktur antusiasme
  • Relevansi materi
  • Organisasi dalam kelas
  • Sesuai tingkat kesulitan materi
  • Keterlibatan aktif siswa
  • Variasi
  • Hubungan antara guru dan siswa
  • -Penggunaan contoh-contoh yang tepat, nyata, dan dimengerti
  
Menggabungkan Perilaku Instruksional Yang Memotivasi Siswa
Tahan harapan yang tinggi tetapi realistis untuk siswa Anda. Penelitian telah menunjukkan bahwa harapan seorang guru memiliki pengaruh kuat terhadap kinerja siswa. Jika Anda bertindak seolah-olah Anda harapkan siswa untuk termotivasi, pekerja keras, dan tertarik pada kelas, mereka lebih cenderung begitu. Tetapkan harapan yang realistis bagi siswa ketika Anda membuat tugas, memberikan presentasi, diskusi melakukan, dan pemeriksaan kelas. "Realistis"dalam konteks ini berarti bahwa standar Anda cukup tinggi untuk memotivasi siswa untuk melakukan pekerjaan terbaik mereka tetapi tidak terlalu tinggi sehingga siswa mau tidak mau akan menjadi frustrasi dalam mencoba memenuhi harapan. Untuk mengembangkan dorongan untuk mencapai tujuan, siswa harus percaya bahwa prestasi adalah sesuatu yang "mungkin" yang berarti bahwa Anda harus memberikan kesempatan awal untuk sukses. (Sumber: American Psychological Association, 1992; Bligh, 1971; McMillan dan Forsyth, 1991 -1 Lowman, 1984)

Bantulah siswa menetapkan tujuan yang dapat dicapai untuk diri mereka sendiri. Kegagalan untuk mencapai tujuan yang tidak realistis dapat mengecewakan dan membuat siswa frustasi . Mendorong siswa untuk berfokus pada perbaikan yang terus- menerus, tidak hanya pada nilai yang sama pada setiap tes atau tugas. Bantulah siswa mengevaluasi kemajuan mereka dengan mendorong mereka untuk mengkritik karya mereka sendiri, menganalisa kelebihan mereka, dan memperbaiki kelemahan mereka. Sebagai contoh, pertimbangkan meminta siswa untuk menyerahkan formulir evaluasi diri bersama satu atau dua tugas. (Sumber: Cashin, 1979; Forsyth dan McMillan, 1991)

Beritahukan kepada siswa apa yang harus mereka lakukan untuk berhasil dalam program studi Anda. Jangan biarkan perjuangan siswa untuk mencari tahu apa yang mereka harapkan. Yakinkan siswa bahwa mereka dapat berhasil dalam program studi Anda, dan katakan kepada mereka apa yang mereka harus lakukan untuk berhasil. Katakan sesuatu seperti: "Jika kamu dapat menyelasaikan soal-soal latihan ini , Kamu dapat lulus ujian .Siapasaja  yang mengalami masalah dengan contoh-contoh ini dapat meminta saya untuk bantuan tambahan.." Atau daripada berkata, "Kau jauh di belakang," katakan siswa, "Ini adalah salah satu cara Anda bisa belajar materi. Bagaimana saya membantu Anda?" (Sumber: Cashin, 1979; Tiberius, 1990)

Perkuat 'motivasi diri siswa. Hindari pesan yang memperkuat kekuatan Anda sebagai instruktur atau yang menekankan imbalan ekstrinsik. Daripada mengatakan, "Aku memerlukan," "kamu harus," atau "Anda harus," lebih baik "Saya pikir Anda akan menemukan.." atau ". Aku akan tertarik dengan reaksi Anda." (Sumber: Lowman, 1990)

Hindari menciptakan persaingan yang ketat di antara siswa. Kompetisi menghasilkan kecemasan, yang dapat mengganggu pembelajaran. Kurangi kecenderungan siswa untuk membandingkan diri mereka satu sama lain. Bligh (1971) melaporkan bahwa siswa lebih penuh perhatian,  menampilkan pemahaman yang lebih baik, menghasilkan lebih banyak pekerjaan, dan lebih menguntungkan bagi metode pengajaran ketika mereka bekerja sama dalam kelompok daripada bersaing sebagai individu. Cegahlah dari kritik masyarakat terhadap kinerja siswa dan dari komentar atau kegiatan yang menciptakan jurang antara siswa satu sama lain. (Sumber: Eble, 1988; Forsyth dan McMillan, 1991)

Jadilah antusias tentang mata ajaran Anda. Antusiasme Seorang guru merupakan faktor penting dalam motivasi siswa. Jika Anda menjadi bosan atau apatis, siswa juga akanbersikap seperti itu. Biasanya, antusiasme seorang guru berasal dari kepercayaan, gairah terhadap materi, dan kesenangan sejati dalam mengajar. Jika Anda menemukan diri Anda tidak tertarik pada materi, pikirkan kembali apa yang menarik Anda ke bidang ini dan bawa aspek-aspek tersebut menjadi hidup bagi siswa Anda. Atau tantanglah diri Anda untuk memikirkan cara yang paling menarik untuk menyajikan materi, bagaimanapun membosankan materi itu bagi Anda.


Pengaturan Kelas Untuk Memotivasi Siswa Bekerja dari 'kekuatan dan minat siswa . Cari tahu mengapa siswa yang mendaftarkan diri dalam program studi Anda, bagaimana perasaan mereka tentang materi pelajaran, dan apa harapan mereka. Kemudian cobalah untuk menyusun contoh-contoh, studi kasus, atau tugas yang berhubungan dengan isi kursus untuk kepentingan siswa dan pengalaman. Sebagai contoh, seorang profesor kimia mungkin mencurahkan waktu kuliah untuk memeriksa kontribusi kimia untuk memecahkan masalah lingkungan. Jelaskan bagaimana isi dan tujuan program studi Anda akan membantu siswa mencapai tujuan pendidikan, profesional, atau pribadi. (Sumber: Brock, 1976; Cashin, 1979; Lucas, 1990)

Bila mungkin, biarkan memilih apa yang akan dipelajari. Berikan pilihan siswa pada makalah atau tugas lain (tapi tidak pada tes). Biarkan siswa memutuskan antara dua lokasi untuk perjalanan lapangan, atau mereka memilih topik untuk dieksplorasi secara lebih mendalam. Jika memungkinkan, sertakan unit opsional atau alternatif pada kursus. (Sumber: Ames dan Ames, 1990; Cashin, 1979; Forsyth dan McMillan, 1991; Lowman, 1984)

Tingkatkan kesulitan bahan seiring berjalannya semester. Berikan siswa kesempatan untuk berhasil pada awal semester. Setelah siswa merasa bahwa mereka dapat berhasil, Anda bisa secara bertahap meningkatkan tingkat kesulitan. Jika tugas dan ujian mencakup pertanyaan mudah dan lebih sulit, setiap siswa akan memiliki kesempatan untuk mengalami keberhasilan maupun tantangan. (Sumber: Cashin, 1979)

Variasikan metode mengajar Anda. Variasi dapat membangkitkan kembali keterlibatan siswa dalam pelajaran ini serta motivasi mereka. Pecahkan rutinitas dengan memasukkan berbagai aktivitas dan metode pengajaran dalam program studi Anda: bermain peran, debat, curah pendapat, diskusi, demonstrasi, studi kasus, presentasi audiovisual, pembicara tamu, atau tugas kelompok kecil. (Sumber: Forsyth dan McMillan, 1991)


Kesampingkan Nilai
Tekankan penguasaan serta belajar daripada nilai. Ames dan Ames (1990) melaporkan dua guru matematika sekolah menengah. Satu guru menilai setiap tugas pekerjaan rumah serta nilai pekerjaan rumah dihitung sebagai 30 persen dari nilai akhir siswa. Guru kedua mengatakan kepada siswa untuk menghabiskan jumlah waktu tertentu untuk pekerjaan rumah mereka (tiga puluh menit setiap malam) serta untuk bertanya di kelas tentang soal mereka tidak bisa selesaikan. Guru ini menilai PR dengan memuaskan atau tidak memuaskan, memberikan siswa kesempatan untuk mengulang tugas mereka, serta menghitung nilai PR sebagaimana 10 persen dari nilai akhir. Meskipun pekerjaan rumah merupakan bagian kecil dari nilai saja, guru kedua ini lebih berhasil dalam memotivasi siswa untuk menyerahkan pekerjaan rumah mereka. Dalam kelas pertama, beberapa siswa putus asa dan bukan mengevaluasi rendahnya kemampuan mereka. Di kelas kedua, siswa tidak mempertaruhkan harga diri mereka setiap kali mereka melakukan pekerjaan rumah mereka melainkan sedang berusaha untuk belajar. Kesalahan dipandang sebagaimana dapat diterima dan suatu cara untuk belajar.
Para peneliti menyarankan mengesampingkan penilaian dengan menghilangkan sistem kredit poin yang kompleks, mereka juga menyarankan agar mencoba menggunakan nilai untuk mengontrol perilaku nonakademisi (misalnya, menurunkan absensi kelas) (Forsyth dan McMillan, 1991; Lowman 1990). Sebaliknya, tidak menetapkan nilai pada karya tulis, melainkan menekankan kepuasan pribadi melakukan tugas, dan membantu siswa mengukur kemajuan mereka.

Desain tes yang mendorong jenis pembelajaran siswa yang ingin Anda capai.
Banyak siswa akan belajar apa saja yang diperlukan untuk mendapatkan nilai yang mereka inginkan. Jika Anda mendasarkan tes Anda pada detail menghafal, siswa akan fokus pada menghafal fakta-fakta. Jika tes Anda ditekankan pada sintesis dan evaluasi informasi, siswa akan termotivasi untuk mempraktekkan keterampilan-keterampilan itu ketika mereka belajar. (Sumber: McKeachie, 1986)

Hindari menggunakan nilai sebagai ancaman. Sebagaimana dikemukakan McKeachie (1986), ancaman nilai rendah mungkin akan membuat beberapa siswa untuk bekerja keras, tetapi siswa lain mungkin memilih untuk  bersikap tidak jujur, beralasan untuk lambat kerja, dan perilaku kontraproduktif lainnya.


Memotivasi Siswa dengan Merespon hasil Kerja Mereka
Berikan umpan balik siswa secepat mungkin. Kembali hasil tes dan makalah dengan segera, dan hargailah keberhasilan secara terbuka dan segera. Berikan siswa beberapa indikasi seberapa baik yang telah mereka lakukan dan bagaimana memperbaiki. Penghargaan tersebut dapat sesederhana mengatakan jawaban siswa bagus, dengan indikasi tentang mengapa hal itu bagus, atau menyebutkan nama-nama kontributor, misalnya : ". poin Cherry tentang polusi benar-benar disintesa ide-ide yang kita yang telah mendiskusikan" (Sumber: Cashin, 1979)

Penghargaan Keberhasilan. Baik komentar positif dan negatif mempengaruhi motivasi, tetapi penelitian secara konsisten menunjukkan bahwa siswa lebih dipengaruhi oleh umpan balik positif dan keberhasilan. Pujian membangun kepercayaan diri siswa, kompetensi, dan harga diri. Akui upaya jujur meskipun jika hasil tidak luar biasa. Jika kinerja siswa lemah, biarkan siswa tahu bahwa Anda percaya dia dapat memperbaiki dan berhasil dari waktu ke waktu. (Sumber: Cashin, 1979; Lucas, 1990)

Perkenalkan siswa dengan pekerjaan bagus yang dilakukan oleh rekan-rekan mereka. Bagikan ide, pengetahuan, dan prestasi individu siswa dengan seluruh kelas:
  • Tampilkan daftar topik penelitian yang dipilih oleh siswa sehingga mereka akan tahu apakah orang lain sedang menulis makalah yang menarik bagi mereka.
  • Sediakan salinan dari makalah dan ujian esai  terbaik.
  • Sediakan waktu bagi siswa untuk membaca makalah atau tugas yang diajukan oleh teman sekelas.
  • Mintalah siswa menulis kritikan singkat dari makalah teman sekelasnya.
  • Jadwalkan presentasi singkat oleh seorang siswa yang memiliki pengalaman atau yang melakukan penelitian dari berbagai topik yang relevan dengan pelajaran Anda.

Spesifiklah ketika memberikan umpan balik negatif. Umpan balik negatif sangat kuat dan dapat mengakibatkan suasana kelas negatif. Setiap kali Anda mengidentifikasi kelemahan siswa, jelaskan bahwa komentar Anda berhubungan dengan tugas tertentu atau kinerja, bukan kepada siswa sebagai pribadi. Cobalah untuk mengimbangi komentar negatif dengan pujian tentang aspek tugas di mana siswa berhasil. (Sumber: Cashin, 1979)

Hindari komentar yang  merendahkan. Banyak siswa di kelas Anda mungkin khawatir tentang kinerja dan kemampuan mereka. Hati-hatilah dengan pilihan kata dalam komentar anda, hindari komentar seenaknya yang mungkin menusuk perasaan mereka yang merasa tidak mampu.

Hindari menyerah pada permintaan siswa untuk "memberikan jawaban" untuk soal pekerjaan rumah. Bila Anda hanya memberikan solusi kesulitan siswa dengan mudah, Anda merampok mereka kesempatan untuk berpikir sendiri. Gunakan pendekatan yang lebih produktif (diadaptasi dari Fiore, 1985):
  • Mintalah siswa untuk satu kemungkinan pendekatan terhadap masalah.
  • Perlahan hilangkan kecemasan siswa saat tidak mendapatkan jawaban dengan memfokuskan kembali perhatian mereka pada soal yang dihadapi.
  • Mintalah siswa untuk mengembangkan apa yang mereka tahu tentang soal tersebut.
  • Hindari menjawab pertanyaan "Apakah benar ini?" Sarankan kepada siswa cara untuk memeriksa jawabannya sendiri.
  • Pujilah siswa untuk langkah kecil yang mandiri.

Dengan mengikuti langkah-langkah di atas, siswa anda akan belajar bahwa tidak apa-apa jika mereka tidak dapat menjawab pertanyaan dengan cepat. Mereka juga akan belajar untuk lebih bersabar dan memecahkan masalah mereka sendiri. dan dengan belajar menyelesaikan masalah siswa akan mendapatkan pengalaman berhasil dan rasa percaya diri yang akan meningkatkan motivasi mereka dalam belajar.

Diadaptasi dari karya By Barbara Gross Davis, University of California, Berkeley: "Motivating Student"

0 komentar:

Poskan Komentar

MESIN PENCARI